Jakarta, CNN Indonesia — Bidang kesehatan Indonesia sepanjang 2016 diwarnai beragam peristiwa, dari kasus kontroversial di dalam negeri sampai dampak tren global.

Pada enam bulan pertama 2016, tidak banyak yang terjadi dalam dunia kesehatan Indonesia. Namun sejak pertengahan tahun hingga Desember, rentetan fenomena yang terjadi ikut menjadi sorotan publik.

CNNIndonesia.com mencoba merangkum lima peristiwa penting di bidang kesehatan di Indonesia yang menjadi sorotan publik dan perhatian dunia.

1. Vaksin Palsu

Pada Juni 2016, masyarakat Indonesia dikagetkan kabar tentang penyidik Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri mengungkapkan pembuatan dan peredaran vaksin palsu di Jakarta dan Bekasi. Tujuh orang ditangkap dalam perkara ini.

Penemuan selanjutnya semakin mengejutkan. Operasi pemalsuan itu sudah berlangsung selama 13 tahun dan tersebar di beberapa rumah sakit di wilayah Banten, DKI Jakarta, dan Jawa Barat.

Kasus vaksin palsu tersebut kemudian membuat para orang tua khawatir dampaknya selama ini diberikan kepada anak mereka.

Ada 12 jenis vaksin yang dipalsukan, di antaranya polio bOPV, BCG dan Tyberculin PPDRT 23 untuk tuberkulosis, Harvix untuk Hepatitis A, dan TT untuk tetanus.

Namun, Menteri Kesehatan Nila Moeloek mengatakan bahwa vaksin palsu tersebut tidak berbahaya dan meminta masyarakat yang merasa pernah melakukan vaksin di rumah sakit dengan vaksin palsu untuk revaksinasi.

Menurut vaksinolog Dirga Sakti Rambe, hal membahayakan dari vaksin palsu bukan dari bahan seperti infus dan antibiotik, tapi justru cara meracik vaksin.

Selain tidak memberikan perlindungan seperti vaksin asli pada tubuh terhadap virus, proses meracik yang tidak steril memungkinkan terjadinya infeksi dan membahayakan penerima vaksin palsu.

Dokter anggota Satgas Imunisasi Nasional Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Soedjatmiko mengingatkan masyarakat, meski khawatir, pemberian vaksin tetap mesti dilakukan karena mencegah penyakit berbahaya dan mematikan.

2. Excergaming

Kehadiran game Pokemon Go, pada Juli 2016, secara tidak langsung membuat Indonesia bergerak. Permainan augmented reality ini menjadi primadona dan membuat semua orang berjalan, mencari pokemon di berbagai tempat.

Meski bukan jenis permainan pertama yang mengajak para pemainnya bergerak atau excergaming, namun banyak pihak menyebut permainan asal Jepang ini punya manfaat kesehatan.

Melansir Independent pada Juli lalu, beberapa remaja yang menderita gangguan kecemasan meyakini kegiatan bermain aplikasi pencarian Pikachu dan kawan-kawan ini membuat penderitaan mereka—yang tergolong gangguan mental—berkurang banyak.

Selain itu, banyak pengguna mengklaim dapat mencapai bobot tubuh idaman setelah bermain permainan ini. Bagi anak-anak pun, Pokemon Go dinilai mampu membuat mereka lebih bersemangat untuk melakukan aktivitas fisik.

Namun klaim tersebut masih ditanggapi skeptis oleh para ilmuwan dan dunia kesehatan.

3. Virus Zika

Baru reda soal urusan vaksin palsu, Indonesia harus dihadapkan dengan virus Zika yang tengah merebak di banyak negara. Indonesia harus berhadapan dengan Zika pada September 2016.

Virus ini dianggap bertanggung jawab akan kejadian mikrosefalus atau mengecilnya kepala bayi secara tidak normal yang diidap ribuan bayi baru lahir di Brasil akhir 2015.

Virus Zika kemudian menyebar dan menginfeksi para ibu hamil di berbagai negara, mulai dari Brasil, ke Amerika Tengah, lanjut ke Amerika Serikat, menyeberang ke Eropa, hingga mendarat di Asia.

Zika sebenarnya virus yang angka kejadiannya sangat langka, sehingga tidak pernah dilakukan penelitian lebih dalam untuk menemukan penangkal sebagaimana virus Dengue. Virus ini sama-sama disebarkan oleh nyamuk Aedes.

Ketika kemudian virus Zika semakin dekat dengan Indonesia yaitu menginfeksi Singapura dan Malaysia, Indonesia pasang badan menghalau Zika.

Beragam upaya mencegah virus termasuk dengan cara pemeriksaan kesehatan para penumpang dari luar negeri, terutama di empat gerbang utama Indonesia yaitu Batam, DKI Jakarta, Medan dan Bali.

Indonesia tercatat pernah memiliki pasien dengan Zika namun telah sembuh seutuhnya. Kalau pun ada WNI yang terkena Zika, ia berada di Singapura.

Sampai saat ini, para peneliti masih mencari penangkal virus Zika. Hingga ditemukan, satu-satunya cara melawan Zika adalah pencegahan tidak tergigit nyamuk Aedes dan menghindari aktivitas seksual dengan pihak dari daerah wabah Zika.

4. Vaksin HPV

Di tengah ramainya kasus dugaan penistaan agama yang melibatkan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, pada November 2016 lalu, warga DKI Jakarta dikejutkan dengan pesan berantai yang menyebut bahwa program vaksin HPV dari Pemda DKI dapat membuat gadis penerimanya mengalami menopause dini.

Vaksin HPV adalah vaksin untuk melawan infeksi human papillomavirus yang dapat menyebabkan kanker serviks pada wanita. Pemda DKI Jakarta meluncurkan pemberian vaksin ini secara gratis sejak Oktober 2016 khusus kepada siswi tingkat Sekolah Dasar (SD).

Dinas Kesehatan DKI Jakarta dalam pernyataannya menyampaikan bahwa kabar efek samping vaksin HPV berupa menopause dini tidak benar dan tidak ada penolakan terkait vaksin ini.

Menurut data Dinas Kesehatan DKI Jakarta, sudah ada 63.702 anak perempuan kelas lima SD di DKI Jakarta yang telah menerima vaksinasi HPV melalui program Pemda DKI.

Vaksin HPV diberikan kepada anak di bawah 13 tahun dengan pemberian dosis sebanyak dua kali, dan bila di atas 13 tahun maka pemberian dosis sebanyak tiga kali.

Pemberian vaksin HPV pada anak-anak ini sesuai rekomendasi Badan Kesehatan Dunia (WHO), merujuk fakta bahwa pembentukan pola daya tahan tubuh atau imunitas terhadap penyakit atau virus paling baik saat masih usia anak-anak.

Profesor Andrijono dari Himpunan Onkologi Ginekologi Indonesia sekaligus Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia mengatakan bahwa pemberian vaksin HPV dapat menjadi upaya prioritas dalam penanganan kasus kanker serviks yang tinggi di Indonesia. Terlebih biayanya tergolong murah.

Menurut Adrijono, sampai saat ini belum ditemukan efek samping serius pasca pemberian vaksin. Efek samping pemberian vaksin hanya terjadi ruam di daerah suntikan, serta demam pada beberapa anak.

5. Sarkoma Ewing

Desember 2016 bukan hanya diisi hujan, namun juga kabar seorang gadis yang mengidap kanker sarkoma ewing. Kisah Lolyta Agustina yang menderita kanker dan tergolek lemah di Rumah Sakit Kanker Dharmais jadi buah bibir di dunia maya.

Masyarakat mempertanyakan tentang kanker yang menyerang Lolyta hingga ia kurus bak tulang berbalut kulit. Penyakit tersebut semakin menyita perhatian ketika Lolyta menjabarkan awal mula ia sampai terbaring di rumah sakit, hanya karena benjolan dan nyeri di mata kaki.

Gejala tersebut sama dengan penjabaran sarkoma ewing hasil penelitian di Indonesia pada 2011. Dua penelitian tentang sarkoma ewing menunjukkan penyakit ini tergolong langka di Indonesia.

Sarkoma ewing ditemukan oleh James Ewing pada 1921. Menurut Ewing, kanker berbeda dengan osteosarkoma, jenis kanker tulang yang paling sering ditemukan pada remaja, dengan kisaran usia 10-20 tahun.

Selain memiliki perbedaan dari segi bentuk sel penyakitnya, kanker sarkoma ewing ini juga lebih memberikan respon terhadap radioterapi.

Ada banyak sebab yang membuat kanker ini muncul, namun dugaan utama penyakit tersebut adalah mutasi genetik akibat perubahan kromosom.

Studi yang dilakukan Teny Tjitra Sari dalam jurnal Sari Pediatri pada 2011 lalu, menyebutkan terdapat 26 pasien kanker sarkoma ewing, dari 2112 pasien pengidap kanker ganas di Divisi Hematologi Onkologi Departemen Ilmu Kesehatan Anak RSCM.

Artinya, hanya satu persen dari pasien kanker anak yang menderita sarkoma ewing di Indonesia.

Sedangkan data publikasi ilmiah Achmad Fauzi Kamal dari Departmen Ortopedi dan Traumatologi RSCM pada 2011 menjabarkan, nyeri dan benjolan adalah gejala yang paling umum ditemukan pada pasien sarkoma ewing.

Pada awalnya, nyeri terasa ringan namun dengan cepat menjadi berat sehingga memerlukan obat anti-nyeri.

(vga/vga)