isitimewa

Bintangtimur.news – Kupang – PERSE Ende bergabung di Grup 12 Piala Indonesia bersama Bali United, Persigo Semeru FC dan Persewangi Banyuwangi. Kehadiran Perse Ende di Piala Indonesia merupakan kesempatan emas untuk meningkatkan prestasi sepakbola NTT.

Pegiat sepakbola NTT Petrus Abanat, Sipri Seko, dan Piter Fomeni mendukung penuh Perse Ende untuk mengikuti Piala Indonesia. Bagi mereka, ini kesempatan emas yang harus diikuti, sebagai pintu masuk NTT dikenal di level nasional.

Mantan pelatih PS Kota Kupang Petrus Abanat melalui akun facebooknya mengungkapkan, kehadiran Perse Ende di Piala Indonesia membanggakan seluruh pesepakbola NTT. Piala Indonesia diikuti sekitar 120-an klub seluruh Indonesia baik di Liga I,II, dan III. Karena ini momentum emas, maka Perse Ende harus mengambil bagian dalam moment ini.

“Kalau ini momentum yang sangat bagus untuk sepakbola NTT dan Perse sendiri, maka mengikuti event ini sangat penting. Sepakbola kita tidak akan maju kalau kita tidak bertanding di level yang lebih tinggi. Saya kira ini kesempatan pertama kita untuk bicara di level tertinggi Indonesia,” ungkap mantan kapten PSKK ini.

Wartawan olahraga senior Sipri Seko mengatakan, Perse Ende luar biasa bisa ikut di Piala Indonesia. Ini menjadi kebanggaan NTT, khususnya Asporv PSSI NTT. Karena, ada tim sepakbola NTT yang diikutkan di level sepakbola nasional.

“Bagi saya, dengan Perse Ende ikut Piala Indonesia, menunjukkan bahwa sepakbola NTT sudah mulai dilirik nasional. Karena itu, tidak perlu berpikir rumit dan susah untuk ikut event ini. Seluruh kemampuan sepakbola NTT bisa bahu membahu mendukung Perse Ende agar bisa berkiprah di level nasional. Ini kesempatan bagi kita semua melalui Perse Ende,” tegas Sipri.

Sipri menambahkan,  Piala Indonesia sudah mulai bergulir tanggal 8 Mei 2018, artinya waktu sudah semakin dekat. Tentu saja, persiapan sudah mulai dilakukan oleh Perse Ende.

“Beberapa pemain Perse Ende sudah merasakan suasana kompetisi level nasional. Karena itu, kehadiran Perse tentu tidak hanya sebagau penggembira, namun bisa membawa prestasi baru untuk sepakbola NTT. Kita tidak perlu ragu berkaitan dengan biaya, kalau kita saling berbagi, duduk bersama, berdiksusi untuk kemajuan sepakbola NTT,” tegasnya.

Menurut Sipri, Perse tidak perlu ragu dengan dukungan dana, karena banyak tokoh-tokoh NTT yang berada di level nasional yang memiliki kekuatan ekonomi untuk membantu sepakbola NTT melalui Perse Ende, misalnya tokoh politik ada Johni Plate, Viktor Laiskodat, Fary Francis, Herman Hery. Bisa juga dari sponsor seperti Bank NTT, Angkasa Pura, BUMN yang ada di NTT, dan lainnya.

“Intinya, kalau kita mau komit dan majukan sepakbola NTT, tentu Tuhan akan buka semua jalan untuk kita bergerak bersama-sama,” ungkap Sipri.

Sementara Piter Fomeni juga berharap Perse Ende bisa ikut Piala Indonesia. Karena, tidak semua tim di Indonesia memiliki kesempatan seperti Perse Ende.

“Sepakbola NTT tidak akan bisa berada di level nasional kalau tidak ada klub asal NTT yang bermain di kompetisi nasional. Untuk itu, kali ini ada kesempatan bermain di Piala Indonesia, kita berharap Perse bisa mengambil moment emas ini. Apalagi Perse Ende sudah memiliki fasilitas lapangan yang memenuhi standar nasional, itu juga peluang bisnis untuk Perse Ende saat laga home nanti,” ujar mantan pemain PSK Kupang ini.

Piter berharap, dengan hadirnya Perse Ende di kompetisi nasional, tentu saja banyak pemain NTT yang dilirik klub besar Liga I.

“Tidak menutup kemungkinan pemain kita bisa dikontrak Liga I yang awalnya melalui Perse Ende. Karena itu, semua pegiat sepakbola NTT untuk dukung bersama dengan caranya masing-masing agar Perse Ende bisa hadir di Piala Indonesia,” tegasnya. (AM7)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here